Day 19C – Beras Merah (3)

Minggu 29 Agustus 2010 memasuki hari ke 19 Ramadhan 1431 Hijriyah. Bang Wiskul lagi doyan nulis tentang Beras Merah. Berkat tetangge”nye, Gadis/cewek kedokteran en Irfansyah/ahli IT, tulisan ini jadi. Pake ngubek” literatur si Gadis ame ngebrowse weblog di internet dari Mas Irfan, tulisan jadi panjang, mangkenye dibagi 4 tulisan. Ini seri ke 3 dari 4 serial):

Beras Merah courtesy da-vinaDOTcom

Menurut penelitian yang dilansir dalam jurnal Archives of Internal Medicine edisi 14 Juni itu, gabah memiliki serat dan nutrisi yang tinggi yang dapat memperlambat aliran gula dalam darah. Dalam jurnal itu, Qi Sun, dokter yang melakukan penelitian di Harvard School of Public Health ini, menyebutkan bahwa mengkonsumsi lima porsi nasi putih seminggu dapat meningkatkan risiko terkena diabetes dibandingkan dengan mengkonsumsi dua porsi atau lebih beras merah.
Lebih lanjut, penelitian itu menganjurkan untuk mengganti hanya 50 gram nasi putih atau sekitar sepertiga porsi nasi putih dengan nasi merah setiap hari. Penggantian porsi nasi putih menjadi nasi merah dalam jumlah sedikit ini pun ternyata bisa menurunkan risiko diabetes sebanyak 16 %. Meski disebabkan oleh kadar gula yang tinggi, Riani mengoreksi anggapan bahwa penyakit diabetes disebabkan oleh banyaknya makanan manis” yang dikonsumsi.

Beras Gabah courtesy financeDOTdetikDOTcom

“Orang kena penyakit gula itu belum tentu karena makan yang manis-manis,” kata dia. Menurut situs Badan Kesehatan Dunia (WHO), hyperglycaemia atau kadar gula darah yang tinggi adalah efek umum dari tidak terkontrolnya diabetes. Diabetes, menurut situs itu, adalah penyakit kronis yang terjadi ketika pankreas kagak bisa memproduksi insulin yang cukup. Atau ketika tubuh manusia engga dapat menggunakan insulin yang diproduksinya secara efektif. Penyakit diabetes biasanya menyerang seseorang berusia 45-64 tahun. Sebanyak 80 % penderita diabetes hidup di negara berpenghasilan rendah dan menengah. Kematian akibat penyakit ini mencapai 5 % setiap tahun. Menurut WHO, jumlah ini bisa naik menjadi 50 % dalam waktu 50 tahun ke depan kalo kagak ada langkah yang diambil untuk mencegahnya.
Sekarang beralih ke cerita menu beras merah deh…. Beras merah bisa dibikin jadi kayak nasi biasa, nasi beras merah. Sebelonnye jadi nasi, beras merah direndam sehari semalam supaya beras entu kulit arinya bisa meresap air.
Udeh gitu, beras merah organik banyak kutunya. Harus dicuci dulu. Baru ditumis. Beras merah masih dengan kulit arinye yang terkelupas. Setelah ditumis baru ditanak seperti menanak nasi. Nasi beras merah bisa dihidangin langsung ame lauk pauk bebas dahhh….. manteb.

hainan mixed grain rice courtesy duniafitnesDOTcom

Menu yang lain: Nasi hainam merah. Emang sih ada yang bilang nasi hainam ada yang nasi hainan. Biase….kesrimpet “slip of the tongue” orang melayu…. Nasi Hainan atawa aslinya nasi ayam Hainan, nyang berasal dari Pulau Hainan. Entu provinsi terkecil di China Selatan. Masakan ini dibuat pake metode orang Hainan, nge-rebus daging ayam terlebih dahulu dalam air kaldu ayam, trus dimasak sampe mendapat citarasa yang diinginkan kayak bikin stok kaldu, gituh. Kalo berasnya sendiri diolah menggunakan kaldu yang dibuat khusus. Beras merah ditumis dulu dengan bumbu-bumbu dapur asli en aer kaldu.
Masakan ini kemudian dikembangkan oleh orang-orang Hainan di perantauan di daerah Nanyang (sekarang Asia Tenggara). Kayak di Malaysia menjadi chicken rice balls. Di Thailand disebut dengan khao man kai atau oiled rice chicken. Kalo di Singapura, nasi ayam Hainan bahkan dianggap sebagai makanan nasional.
Bahan: Beras merah (udah dicuci dan direndem aer), 20 jamur yokko, ikan potong2 ukuran sedang ato bisa juga ayam sebagai pengganti ikan, rumput laut kering, bawang putih, air sesuai kebutuhan menanak nasi merah biasa.
Cara buatnya: Tumis bawang putih ama minyak wijen sampe harum, masukin daging/ikan ame jamur yokko sekalian, masukin bumbu2 penyedap kayak kecap kikkoman, saus tiram, en bubuk jamur. Tunggu sampe keliatan cukup matang, masukin beras merah sekalian aernye kedalem wajan. Aduk2, trus atasnye taburin ama rumput laut kering nyang diremes-remes. Aduk lagi, trus dituangin ke dalem rice cooker en tungguin ajeh sampe entu nasi campur tanak. Jadi dah, siap hidang, nasi hainam merah.
(BERSAMBUNG)

1 Response so far »

  1. 1

    Yuliansyah said,

    Boljug nech bang wiskul.


Comment RSS

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: